UAJY
Kuliner

Inilah Asal Mula Kopi Joss Jogja

SHARE

Setiap wisatawan yang pecinta kopi, singgah di Kota Pelajar tak lengkap rasanya bila tidak mampir di angkringan kopi joss. Namun, siapa sangka bila kopi joss Yogyakarta ternyata pertama kali dibuat oleh pedagang asal Klaten, Jawa Tengah.

Salah satu pedagang legendaris kopi joss di kawasan Stasiun Tugu, Kota Yogyakarta, ialah Angkringan Lek Man. Lek Man merupakan orang yang pertama kali meracik kopi joss. Awalnya, Lek Man hanya berdagang angkringan biasa. Karena posisinya yang dekat dengan stasiun, pelanggan angkringan ini banyak dari mereka yang bekerja di perkeretaapian, seperti petugas keamanan stasiun, petugas mekanik, petugas kebersihan stasiun, hingga masinis. Mereka kebanyakan berasal dari Jawa Timur.

Jenak Homestay

Banyak pelanggan dari mereka yang bekerja di stasiun itu kerap meminta kopi kothok. Kopi ini merupakan kopi khas Jawa Timur. Penyajian kopi kothok unik yaitu dengan merebus langsung biji kopi bersama gula, atau tidak diseduh air panas seperti biasa menyeduh kopi. Disebut juga di-kothok atau juga rebus, air rebusan kopi itulah yang disajikan.

“Waktu itu, tahun 1980-an, pelanggannya minta kopi kothok-kopi kothok. Karena Lek Man tidak bisa membuat kopi kotok, terus ya dibuat itu kopi campuran arang menyala,” kata Pak Aleks, adik Lek Man, saat bercerita kepada merahputih.com, Senin (1/2) malam.

Sejak saat itu, satu dua pelanggan kerap meminta kopi arang menyala ala Lek Man. “Lama kelamaan, banyak yang bilang kopi yang ngejoss Lek Man enak. Lama-lama kopinya dibilang kopi joss. Sampai sekarang namanya jadi kopi joss,” katanya, sembari meracik kopi joss pesanan pelangga

Selengkapnya baca > MerahPutih.com

 

available

CLOSE
CLOSE